Salah Bawa Koper Dari Bandara

0

Setelah ngobrol-ngobrol dengan Iqbal di flat-nya dan bisa minum makan plus kamar mandi sekitar jam 2.30 waktu London, gue masuk kamar dan mau buka koper.

Koper ini rookie karena selama ini gue pake koper andalan gue yang udah mulai menua dan karena yang punya juga menua gue beli koper yang roda empat. Baru dikasitau sama sales-nya cara kuncinya karena selama ini gue pake yang zipper pake gembok.

Waktu sampe di Bandara Soetta, gue juga mepet dan titipan barang dibawain asisten gue ketemu di bandara langsung gue masukan dan coba ubah nomer kombinasi dengan buru-buru.

Pas abis imigrasi yang lama itu, koper-koper di bagasi tinggal sedikit dan gue liat koper ‘gue’ yg udah lecet2, walau masih polos tanpa stiker dan tanda-tanda identitas lainnya. Gue langsung ambil dan kejar kereta menuju Euston seperti yang gue ceritain di tulisan sebelumnya pada akhirnya udah gak ada kereta ke Liverpool nya.

Di kamar, Gue coba buka pake kombinasi yg baru kok gak bisa, sekitar 25 kali dicoba sama kombinasi lainnya tetap gak bisa sampai gue sadarin ini koper warnanya abu2 dove kalo koper gue hitam. OMG gue cek nomer bagasi kok ternyata beda dan cari nama ternyata BEDA.

Cobaan apalagi ini? setelah dikasi nikmat ketemu teman dan menginap yg nyaman ternyata dikasi tantangan berikutnya. Gue gak bs tidur nyenyak sampe jam 5.30 gue ke kamar mandi beberes dan jam 6 gue wa Iqbal gak dibales sampe gue braniin telpon dia yg mungkin ganggu isteri dan anaknya.

Dia bangun dan bilang kok pagi banget? tadinya gue gak niat bilang kalo mau ke Heathrow lagi tapi akirnya gue bilang dan dia saranin nanya dulu takutnya punya gue juga kebawa sama orang lain karena kopernya sama.

Informasinya baru bisa melayani jam 8, sementara bang Simon sama pemenang sudah cemas nunggu di Liverpool, dan gw bilang jalan-jalan aja dulu di sana gue akan kabarin dan ceritain nanti. Iqbal ke situ kalo ada kereta express cm 15 menit ke bandara itupun dramanya kartu kredit gw mesti tinggal 2 menit lagi kereta brangkat baru bisa kegesek.

Sampai di terminal 4 ada tulisan nomer2 telpon agen yang handle maskapai buat luggage yg ketinggalan. Puji Tuhan diangkat dan begitu gw sebut Simanjuntak dia bilang masuk aja gue tunggu, feeling gue dah enak karena kayaknya ada ni. Setelah pemeriksaan gue ditanya kok bisa ketuker dan lain-lain dan dia bilang kayaknya koper loe (gue) dibawa dia juga deh, Lemeees lah gw lagi karena isinya bukan cuma pakaian tapi barang-barang yang endorse gue ada di sana juga.

Gw dibawa ke tempat yg ada koper2nya disuru cari daaaan ADA ya ampuuuun ADA dan gw gak diinterogerasi lebih lama lagi kenapa bawa punya orang atau disuru kontak atau disuru kirim atau disuru tunggu diambil tapi cuma di bilang ygpunya koper udah report juga nanti kami yg kabarin.

Itulah alasan gue gak mau info dulu temen-temen yang udah di Liverpool takutnya gw ditahan dulu ternyata niat baik menerima yg baik juga.

Gue kejar lagi ke Euston pake express lagi spaya lebih cepat dan sampe jam 8.55 pas banget boarding keretanya buat jam 9.15 gw beli tiketnya dan akirnya naik di kereta, dan disinilah gw berada bareng2 fans LFC dari London yg ternyata banyak juga mau nonton vs United.

Drama apalagi yg bakal gue alami di #jebreeetadion_2018 ini? gw akan tulis terus buat loe semua, doakan smua lancar2 sampe nanti kami balik ke Jakarta.

Share.

About Author

Leave A Reply